Emelie, hidupan liar, bahagian 2.

Pengenalan

Sijil koridor telah sangat berjaya dan Emelie telah datang dengan baik dengan orang-orang yang duduk melalui. Maria telah dibakar kek span dan dijemput untuk mempunyai teh dan kopi - ia nampaknya semacam asas putaran, dan setiap malam Ahad, ia adalah sebaliknya seseorang berdiri untuk minum kopi. Ahad ini, kebanyakan orang-orang yang tinggal di sepanjang koridor mengambil bahagian lima ditambah Emilie dirinya. Nampaknya ia tidak sering bahawa ia adalah lebih daripada itu tetapi Emelie sudah merasakan bahawa lima dia bertemu kelihatan bagus dan sebenarnya cukup menarik. Ia akan telah menjadi Mary dan teman lelakinya - 1 lelaki benar-benar comel bernama Anders dan kelihatan sedikit seorang badut, 1 lelaki popi tinggi dengan rambut hitam dicelup yang telah dipanggil Magnus Eva 1 wanita besar bising dalam tiga puluhan itu yang akan menjadi guru-guru sekolah dan jadi batu gadis Tova blonde 1 dan mencabar gadis Finland. Tentulah yang demikian itu mudah untuk bercakap dengan semua orang dan Emelie sudah tahu yang dia suka. Satu-satunya perkara yang telah negatif adalah apabila salah satu daripada yang lain di lorong datang hemrumlandes pada satu pukul malam dan marah blängt enam yang telah duduk di dapur. Lelaki itu, atau mungkin lelaki itu telah mabuk, hampir 1,90 dan dengan tong besar - dia mempunyai saman lama yang dipakai di atas dan ia berbau merokok apabila dia hilang masa lalu untuk biliknya. Emelie merasakan beliau telah seolah-olah tidak selesa tetapi Magnus telah menenangkan beliau apabila beliau memberitahu nama lelaki adalah Yusuf, dia ialah 1 pelajar kekal, membaca beberapa kursus, tetapi menghabiskan masa bersama-sama dengan 3 jenis yang sama dalam koridor lagi jatuh di dalam rumah. Di sini, di koridor, beliau nampaknya kebanyakan untuk dirinya sendiri. Kopi lewat dan dia teringat bahawa terdapat satu kegembiraan yang dia merangkak ke atas katil yang baru dibuat.

- Dunia baru

Ia telah tiga minggu dan Emelie kini kembali ke rumah di dewan bandar dan bandar baru. Dia benar-benar mencintai Uppsala dan semua bahawa kota itu terpaksa menawarkan. Selepas mendaftar pada pendidikan - agama sains program, dia telah pada cara untuk Negara Småland untuk menjadi bayat di negara tuan rumah *. Dalam perjalanan dia telah berjalan dengan Maria dan teman lelaki Anders beliau dan mereka telah memujuknya untuk menyertai Upplands sebaliknya. Mereka mendakwa bahawa negara adalah lebih baik, kerana Anders adalah aktif di mana beliau berjanji bahawa dia tidak akan bertaubat. Emilie tidak sukar dipujuk apabila dia menyedari bahawa dia mempunyai lebih mendapat manfaat daripada dengan Maria dan Anders kerana dia selainnya hampir bersendirian di Uppsala. Selepas itu mereka pergi untuk berehat dan berakhir di kafe yang glamor dipanggil, Wayne. Selepas inmundigat kali pertama Café Latte mereka telah duduk selama beberapa jam dan Emelie merasakan bahawa dia mula berfikir kira-kira lebih 2. Mary dari Uppsala dan tiga tahun lebih tua daripada Emelie - 22 tahun - ibu bapanya telah datang ke sini pada awal tahun tujuh dari Chile kerana daripada pemerintahan diktator tentera. Mary sendiri dilahirkan dan dibesarkan di bandar dan merasakan mungkin lebih seperti Sweden daripada Chileans. Dia pendek pendek daripada Emelie - dan teliti montok tetapi dengan cara yang baik dingin. Beliau melatih beberapa kali seminggu, merupakan pengajar di salsa dan ia benar-benar nampaknya. Emilie benar-benar dapat membayangkan bahawa semasa pakaian ketat hitam - baju polo dan seluar jeans regangan - bersembunyi sebuah badan-lapis cantik. Dada sangat murah hati dan pantat angsa-pencari adalah luas, patut bahawa cara bahawa banyak gadis-gadis Amerika Latin. Rambut hitam kerinting adalah berkilat sihat dan bercita-terjemur cantik menghadapi lebih daripada cukup dan mata besar coklat kepentingan longgar apabila Emilie memberitahu saya tentang didikan beliau. Anders adalah seperti Bertentangan Mary, walaupun mereka berdua bahagia dan berbuih dengan tenaga positif - dia adalah rendah dan sempit tetapi dengan otot terlatih dilentur terhadap t-shirt merah yang ketat. Beliau telah Disamak dan mempunyai rambut berduri luntur pendek dan seolah-olah sentiasa mempunyai senyuman di tangan - jadi walaupun jenaka. Beberapa kali saya hampir Emelie kekejangan selepas dia heaved komen mengenai alam sekitar atau kepada daripada penceramah jemputan hidupnya. Beliau adalah lebih tua daripada Mary - 28 tahun - dan tidak hanya aktif dalam negara Uppland tetapi juga DJ tekno. Mata hijau beliau muncul sebagai kanta berwarna dan lebih lagi fipplade dia dengan rod yang menusuk lidah. Beliau juga mempunyai nyaring bibir bawah yang telah Emelie berulang kali terperangkap dengan matanya. Sejak fikan mereka telah dapat dipisahkan - setiap hari mereka menghabiskan masa di atasnya, ia adalah di dalam bilik mereka, di hadapan sebuah filem di TV, ke kafe atau dalam satu tompok semua adalah disediakan. Dalam tempoh tiga minggu ini, Emelie mempunyai masa untuk mengalami perkara bahawa dia telah tidak mampu untuk datang dekat. Antara lain, beliau telah bercakap tentang seks dengan selain daripada imaginasi sendiri, berpesta cara mereka melalui seluruh malam dan menjadi raggad oleh orang lebih daripada dia boleh mengira. Menjalani hidup tetapi juga difahami bahawa anda terpaksa berhati-hati di mana salah perhitungan sedikit dengan cepat, mungkin bermakna bahawa dia boleh mendapat masalah. Walau bagaimanapun, dia dipanggil pulang setiap malam dan yakin ibu bapa bimbang bahawa dia memang baik berkelakuan dan dikaji dengan tekun - jika mereka hanya tahu!

Yang malam Jumaat - tiga minggu selepas dia tiba di Uppsala - ia adalah masa untuk mengemukakan ujian minggu ini di belakang mereka dan pergi ke hiburan malam liar yang sebenarnya wujud di kawasan. Emilie dan Mary duduk di Anders dan bilik biasa, menunggu dia. Beliau seperti biasa telah didorong untuk membeli bir di kedai minuman keras di Stenhagen - kali ini tanpa bantahan yang luar biasa. Emelie telah menggulung di atas katil mereka manakala Mariam itu hanya di bilik mandi dan dicat sendiri - malam mereka akan pergi pada salah satu tempat 'orang biasa'. Anders akan memainkan rekod dengan rakan dari Stockholm di Paul. Ia dijangka menjadi banyak orang apabila sesuatu yang luar biasa sebagai tempat tinggal terbuka sehingga 4 bukan dua. Untuk memasukkan, mereka terpaksa berada di sana awal tetapi kerana Anders adalah untuk bermain supaya mereka secara senyap-senyap boleh förfesta di dalam bilik mereka seperti biasa - ia telah hampir menjadi tradisi. Emelie memakai pakaian untuk hari yang baru dibeli - dia telah membelanjakan lebih daripada tiga ribu ringgit dalam minggu terakhir hanya untuk pakaian dan kebanyakan hari ini. Maria dan dia telah pergi perniagaan sepanjang hari dan kini dia duduk yang agak nyekiperad di atas katil manakala Mary mendapat bersedia. Emilie mempunyai rambut panjang berambut perang di ekor a ponies dan solek jarang dan untuk menyerlahkan bibir gloss bibir. A biru tubtopp cahaya dari Filippa K (tanpa coli semasa) dan sepasang seluar regangan berkilat putih jenama yang sama. Di atas kaki yang baru dibeli (dan scandalously mahal pasti mempunyai gormat ibu bapanya) sneakers biru muda daripada Nike. Dalam seluar saya, dia terpaksa buat kali pertama beberapa seluar dalam mahal daripada dia membayangkan wujud - thongs putih dalam lycra telus dan terutamanya apabila terdapat kain yang begitu sedikit! Tentulah yang demikian itu Maria yang telah memilih mereka dan, Emelie telah tidak berani untuk bantahan, walaupun depan yang jelas, dan rentetan minimum yang kini terletak di antara punggung berumbi tegas beliau. Nasib baik, dia telah pergi dengan Maria untuk beberapa sesi latihan dan solariesolningar jadi dia kini mempunyai satu badan yang walaupun tan. Ia adalah menarik untuk duduk di mana dia duduk dengan pakaian baru mungkin kebogelan sedikit, tetapi Apa yang kamu maksudkan kebebasan untuk melakukan mereka mengalahkan kebanyakan perasaan memalukan.

Dari raksasa P3 tarian stereo dan dia menghirup minuman Maria telah bercampur gaul. Bilik adalah selesa dan berbau kuat kemenyan dan cahaya hanya datang dari tiga lampu lava yang strategik diletakkan di dalam bilik. Emelie merasakan lebih daripada dia pernah lakukan dalam tahun-tahun hidup 19 keseluruhan. Asas muzik tarian raksasa dari stereo Anders tetapi ia adalah apa-apa berbanding apa jantung Emelie adalah apabila telefon marah memecah kesunyian.

"Adakah anda akan menjawab?" Menangis Maria dari bilik mandi.

"Baiklah ..." kata Emelie dan mengangkat telefon. "Dengan Maria dan Anders ..."

"Hei Emelie adalah Anders - adakah anda berseronok?"

"Ya, tetapi ia akan menjadi lebih seronok jika anda datang ke sini tentu ..." katanya tersenyum, dan merasakan bahawa dia gembira untuk bercakap kepadanya.

"Jadi lulus ..." kelihatan gembira.

"... Dengan lebih minum sudah tentu!" Dia ketawa dan berasa gembira.

"Hanya dapat fikir ia adalah sesuatu seperti itu ... anda mempunyai Mary di sana?" Dia mendengar bahawa dia ketawa.

"OIC - tunggu 2 kemudian ..." Dia mengambil gagang telefon dari telinganya dan menjerit "Maria ... Anders itu!"

"..." Kedengaran suara licin Maria dari bilik mandi dan Emelie mendengar dia menutup pili air.

Apabila Mary datang tidak tahu Emilie di mana beliau menumpukan perhatian anda - dia hanya memakai sepasang thong hitam minit. Badan berwarna zaitun, dia boleh membayangkan apabila mereka berada dan dilatih, tetapi tidak pernah melihat - Mary adalah patut dan pinggul itu adalah luas, dan di atas mereka, beliau mempunyai pinggang yang sempit. Butt - yang telah dianugerahkan stringen hitam - membonjol bulat dan sempurna terdekat. Emilie tidak dapat membantu diri saya sendiri - mengapa tidak dia - tetapi matanya merayau sehingga payudara Mary. Mereka adalah besar dan mempunyai sedikit overhed tetapi seolah-olah sebaliknya pepejal - Emelie dianggarkan mereka mungkin D-cawan. Puting beliau adalah pertempuran yang lebih besar, ladang kami yang lebih besar daripada duit syiling dua pence dengan perlindungan, menemankan puting kecil dan mereka mempunyai warna coklat gelap. Rambutnya telah dilepaskan dan berjaga-jaga muka cantik dia mempunyai bergaya make-up. Tubuhnya adalah sebaliknya sangat nipis dan Emelie blushed sambil menyerahkan telefon kepada beliau.

"Ya, ia adalah Maria ... Hi madu - bagaimana yang ia akan? Okay ... mmm ... okay ... "

Mary sedang berjalan ke depan dan ke belakang di dalam bilik di hadapan Emelie yang tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Dia bukan lesbian - tidak pun berkhidmat dengan seorang lelaki - tetapi atas sebab-sebab tertentu beliau tidak dapat membantu tetapi melihat tubuh rakan baru. Maria bergerak sedikit muzik dan Emelie rasa panas di pipi - matanya telah disediakan sekali lagi dan sekali lagi untuk Mary goyang payudara besar dan pantat bulat latin. Dia malu tetapi tidak dapat menahan.

"... Okay kira-kira setengah jam kemudian? Okay, kita berkata demikian dan wang itu cukup kanan? Baik maka kita akan melihat anda tidak lama lagi ... mencium ... berhati-hati! "Maria digantung.

"Bahawa ia harus begitu sukar untuk berdagang di sistem ..." stammered Emelie ke hadapan dalam usaha untuk menyembunyikan bahawa dia merenung tubuh Maria seluruh panggilan - dia minum terakhir kaca. Maria mula memilih pakaian daripada agensi yang berdiri di sebelah katil dengan kembali kepada Emelie - untuk sebab-sebab tertentu ia telah mengembalikan pandangannya kepada badan isteri Chile montok. Pandangannya turun kembali langsing terdedah terhadap belakang yang cukup rendah dan pinggang langsing, mereka pinggul yang luas dan menonjol punggung bulat telah disempurnakan oleh rentetan nipis, sempit di tali seluar. Maria bersandar ketika dia bertanya jika Emilie mahu minum lagi. Yang tali hitam menghulurkan antara punggung firma mereka sebagai dia membongkok lebih, dan Emilie melihat itu tetikus hampir tidak disembunyikan montel bulat dia - kain ketat terhadap tulang kemaluan, tetapi pergi sehingga ke garisan sebelum tetikus telah dilindungi - Emelie menelan keras - Maria bergerak dengan mudah manakala dia berakar umbi di dalam laci bawah firma dan mata Emelie dipaku kepada Mary - dia melihat kerana daripada mereka thong minimum ketidakcekapan seluar untuk menutup seluruh tetikus bahawa dia tidak mempunyai rambut. Kord hitam nipis adalah antara mereka montel licin musläpparna dengan cara bahawa Emilie tidak pernah dilihat. Dia blushed apabila dia ditangkap sendiri merenung antara kaki rakan baru - memandang rendah hati saya telah menewaskan masa dua kali di dada dan nafasnya telah menjadi berat. Beliau melihat bahawa puting beliau bertindak balas, dan menarik marah terhadap tubtoppen kain biru nipis - dia cuba untuk menyembunyikan mereka kerana mereka adalah murah hati, dan dia adalah malu. Sesemut akrab antara kakinya bermakna beliau terpaksa terburu-buru untuk berfikir sesuatu yang lain apabila perasaan yang sering membawa kepada labia bengkak dan penyebaran kelembapan. Dia membersihkan tekak dan menjawab bahawa ia akan lebih baik untuk minum.

Grogg telah menjadi lebih banyak apabila Anders pulang sejam kemudian dengan dua botol Finland - botol kapur dan tiga A Rose soda buah-buahan. Emelie perasan bahawa Anders dan Maria bertukar-tukar mengetahui kelihatan apabila dia melangkah melalui pintu dan selepas itu beliau memberi ibu jari sehingga terus pra-pihak. Ada mood yang lebih tinggi daripada biasa dan lebih daripada sekali hilang Anders dan Maria di bilik mandi dan meninggalkan Emelie sahaja. Arak yang mengalir dan begitu yang dilakukan oleh lantang meninggalkan mereka berbual-bual seperti biasa tentang segala-galanya di bawah matahari tetapi Emelie diadakan merenung di dalam Maria dalam. Anders juga dia nyekiperad dan mempunyai hitam ketat t-shirt dengan Psychedelic neon-akhbar, seluar plastik hitam pvc dengan ritsleting pelbagai dan kasut jenama baru. Rambut yang luntur adalah kemas dalam setiap arah dan dia adalah kotak yang lebih teruk daripada biasa. Maria memakai kulit ular yang benar-benar pendek-potong corak pakaian beige dalam beberapa jenis bahan plastik dan kasut tumit tinggi -, Emelie tidak pernah dilihat pakaian provokatif untuk sebenar sebelum. Kulit ular ketat terang adalah sempurna ke seluruh badan dan Maria rambut keriting hitam menjuntai ke belakang. Emelie banyak mabuk apabila mereka masuk ke dalam teksi dan memandu ke bandar di 11:00. Sekali di dalamnya penuh sesak dengan orang ramai dan selepas sedikit bantuan daripada pengawal, mereka Anders, Maria dan Emelie boleh turun ke bawah gerai DJ. Ia mempunyai kawasan duduk dengan set jadual dan terdapat ruang untuk Emilie dan Mary. Anders berdiri di barung itu dengan rakan Jake beliau manakala Mary menyampaikan Emelie bagi orang-orang yang duduk di sekeliling meja kecil. Emelie sudah begitu mabuk yang beliau lupa apa yang mereka namakan saat selepas dinamakan untuknya - dia berjaya untuk menentukan bahawa mereka telah 'hip' kira-kira lapan jenis, dari Stockholm - lima lelaki dan tiga perempuan. Lebih baik ada di sana apabila Anders dan Jake telah membuat perjanjian dengan pemilik dan mempunyai semangat yang bebas petang semua. Petang terus dalam kadar marah yang sama dan Emilie menari dan minum seolah-olah ia adalah hari terakhir. Untuk itu, anda tidak boleh tidur dalam butir-butir basslines bergemuruh, clattering permaidani bunyi, lampu strob berkelip dan rasuk laser dalam simbiosis dengan melodi jadi kami tarik loceng beberapa jam.

Pada 9 35 pagi pergi ke geng yang telah wujud sejak jadual melanggan terus parti itu di sebuah apartmen di pusat bandar sebagai Jake dipinjam. Emelie adalah oleh kini jadi mabuk bahawa mereka aspek-aspek negatif alkohol yang dibuat kehadiran mereka dirasai. Dia terjumpa tangga, spluttered dan rasa sakit. Maria diikuti ke dalam bilik air dan duduk teresak-esak kerana dia bersandar atas tandas. Dia malu sesuatu yang dahsyat, tetapi Maria memberi jaminan bahawa terdapat bahaya - Emilie meletakkan kepalanya di atas riba Mary sebagai dia duduk di bilik mandi. Matanya dipejamkan dan berehat kepala sakit. Pintu tandas dibuka dan melihat ke dalam Andrew.

"Apa yang mengenai dirinya?" Dia bertanya, tetapi hampir tenggelam oleh bunyi bising dan muzik dari apartmen.

"Tidak begitu baik ..." kata Mary dengan suara tender.

'Damn' membosankan - mungkin kita akan mengambil masa yang sedikit "?

"Anda keluar e 'fikiran anda - tidak akan menunjukkan apa-apa yang ada. Anda tahu apa latar belakang dia berasal dari ... "Maria hissed marah.

"Saya tahu tetapi dia akan berasa kencing esok dan saya mahu anda dengan kami di sini. By the way, rakyat akan suka menggunakan tandas ... "

Emelie difahami walaupun mabuk bahawa kedua-dua fikir dia sedang tidur dan melihat ke atas.
"Apa yang kamu maksudkan untuk apa-apa ... tawaran pada ..." katanya stuttered dan blinked mereka mata biru.

"Tiada apa-apa jua semua - anda sedang tidur ..." kata Mary lembut mengusapi rambut adil.

"Tetapi Maria ..." cuba Anders.

"Tidak, saya said ... ada apa-apa seperti itu ..." katanya hissed.

"Marilah sekarang eh '... Saya mungkin membuat keputusan untuk diri sendiri ..." Emelie bangun dan duduk di atas tandas. Dia memandang Maria yang melihat Anders - yang kemudiannya mengetepikan.

"Okay kemudian ..." keluh Maria dan Anders snuck dengan cepat kembali dengan segelas besar jus oren. Dia meletakkan di atas kaunter dan kemudian mengambil sebuah beg kecil plastik jernih dari poketnya. Dia mengambil beberapa serbuk putih dengan kunci dan menggeleng-gelengkan ke dalam gelas jus. Dia dikacau dengan sudu dan kemudian menjangkau lebih kaca untuk Emelie.

"Apa ... apa yang ada itu untuk apa-apa ..." stammered Emelie.

"Ia adalah ..." mula Mary.

"... Sesuatu yang akan membuat anda berasa hebat!" Anders tersenyum dan mengenyit dan tersenyum dengan senyuman paling menawan.

Emilie memandang kepada Mary arah beliau dan melihat ke dalam mata besar coklat beliau. Dia kelihatan seperti dia berfikir tetapi kemudian dia tersenyum.

"Hanya ... ia adalah sesuatu yang akan membuat anda berasa sihat! Minum semua sekarang ... "

Beliau membawa gelas ke mulut saya dan swilled sendiri jus penyuntikan dan menyerahkan kaca kepada Anders bahawa beliau terlalu tersenyum. Dia masih bingung tetapi Mary berdiri dan bertanya Anders untuk berhenti. Dia snuck, Anders menutup pintu dan bertukar kunci. Beliau kemudian jatuh dalam tab mandi dan menonton Emelie. Dia menoleh ke belakang dan mereka memandang antara satu sama lain dalam apa yang kelihatan seperti beberapa minit.

"Apakah itu ... untuk sebenar ..." dia bertanya selepas beberapa ketika.

"Dadah ... amfetamin ... tetapi tidak begitu banyak - cukup untuk menjaga keselamatan kamu dari mabuk dan loya ..." katanya tersenyum. "Rasa lebih baik?"

Emelie merasakan selepas dan rasa mual hilang dan penglihatan adalah lebih tajam daripada biasa. Terdapat sesemut di dalam badan anda seolah-olah dia tidak mempunyai semut di kaki saya - dia menjenguk ke bawah dan melihat dia sedang duduk dengan kakinya lebar selain dan menggegarkan dengan kanan kaki intensif. Dada kuatnya atas dan ke bawah dan puting dia menekan keras terhadap fabrik biru muda. Dia datang kepada dirinya sendiri dengan senyuman dan memandang pada Anders lagi.

"Rasanya baik - asbra!"

"Lemak ... mari kita pergi kepada yang lain ..." dia tersenyum kembali dan menarik dirinya keluar dari bilik mandi, dibuka kunci pintu dan mengambil tangannya. Mereka pergi bersama-sama dan Emelie merasakan bahawa awan kecil kerana beliau merosot ke dalam ruang tamu besar. Jake dan tiga orang yang duduk dalam kumpulan kulit di sekeliling meja kaca yang besar daripada pembesar suara kedengaran sama seperti muzik tarian dari Paul speaker dan Mary, salah satu lelaki dan seorang perempuan menari liar pada parket. Emilie pergi kepada yang lain dan mula menari dengan dia - muzik berdenyut mengalir melalui badan dan dia merasakan bahawa adalah mustahil untuk berdiam diri. Mary tersenyum dan mengenyit di dia, yang dibuat Emelie mula ketawa kecil. Seluruh badannya geli bahawa kesenangan dan dia mengakui perasaan yang memenuhi dengan apa yang dia sering dirasai sebelum mengalami orgasm yang tidak terkira banyaknya dia mengubah suai dalam kesepian beliau. Emelie telah mendapat horny. Dia terus menari apabila dia gagal untuk berdiri masih setengah jam kemudian, Mary menarik perempuan itu dan menarik dia ke dapur.

"Anda perlu minum air ... jika tidak anda mungkin mendapat kering." Dia tersenyum dan menyapu segelas besar air ke Emelie.

Emilie mengambil kaca dan minum air tetapi terus mencari di Maria - badan dia, dia berfikir. Dia memandang ke atas badan curvy dan berkata bahawa jika dia adalah lelaki, dia akan suka mempunyai Mary. Mereka kemudian pergi ke ruang tamu lagi dan Maria merosot di atas sofa bersama-sama dengan orang-orang yang duduk di sana dan groggade. Emelie Walau bagaimanapun, tidak dapat membawa dirinya untuk berdiam diri, tetapi pergi ke lantai tarian sekali lagi dan biarkan muzik elektronik yang berdebar-debar melalui badan muda beliau terjejas. Murid-murid membesar-anaknya tertarik kepada pihak di sekeliling meja dan naluri kepada Mary dan Andrew. Mary telah tergelincir dalam lutut Anders dan straddled kepadanya. Mereka sibuk menonjolkan gigih dan Mary Swan Tercekeh Anders lutut menyebabkan baju kulit ular ketat merosot lebih pantat Latino bulat dan terdedah kepada seluruh masyarakat. Peliknya, tiada siapa yang seolah-olah untuk bertindak balas dan Emelie merasakan dia merenung mungkin menjadi terlalu jelas. Merah kemalu-maluan, dia Oleh itu, dikeluarkan dari ruang tamu ke dapur sekali lagi untuk minum segelas besar air. Di meja duduk dua orang lelaki yang dia tidak melihat pada parti itu lebih awal. Kedua-dua mereka kelihatan menjadi asalan asing, dan ia kelihatan seperti mereka telah membincangkan sesuatu yang penting apabila mereka gesticulating gigih dan bercakap agak kuat. Emilie pergi ke singki, mengambil kaca dan mula untuk mengepam air sejuk. Dia menoleh pada lelaki dan melihat bahawa mereka melihat ke arah beliau. Salah seorang daripada mereka - seorang lelaki lebih tua, berkata, empat puluhan dengan rambut beruban pendek yang timbul dan baju kelabu - hissed sesuatu kepada yang seorang lagi yang bangun dan meninggalkan bilik. Emelie memenuhi kaca dan menutup pili air. Apabila dia meninggalkan bilik dia bercakap dengan.

"Hei gadis -? Apa yang ada nama anda" bahasa bar hambaNya ciri-ciri yang jelas loghat selatan.

Emilie berpusing dan melihat kepadanya.
"Emelie"

"Mari duduk dan berbincang dengan saya Emelie ..."

Dia tersenyum besar dan Emilie melihat beliau mempunyai gigi emas yang gleamed dengan kalung chunky. Biasanya dia akan telah dielakkan bercakap kepadanya - dan oleh asuhan yang ketat dan hakikat bahawa daerah ini dia datang dari, mungkin ianya bukan kerana ia lebih mesra pendatang-tempat. Tetapi hanya kerana itu - pendidikan dan perkauman dalam persekitaran yang dahulu itu menyebabkan dia pergi ke meja dan duduk bertentangan dengan lelaki itu. Itu dan hakikat bahawa tjacket sebenarnya memberikan keyakinan beliau lebih daripada dia pernah sebelum. Lelaki itu mencapai dan Emelie menyatakan bahawa lelaki itu juga mempunyai hubungan emas yang tebal di pergelangan tangan anda dari mana teruntai salib kecil. Beliau juga menghulurkan tangannya.

"Dragan adalah nama saya - saya dari Croatia ..." Dia tersenyum lebar. "Jadi bagaimana dengan anda ..."

Untuk menyelamatkan anda banyak butiran membosankan apa Emilie dan Dragan bercakap tentang semasa waktu berikut, yang boleh saya lakukan 1 recap cepat. Selepas disoal siasat Emelie ke atas perkara yang paling dalam kehidupan lampau - terpesona dengan pelbagai komen - memberitahu banyak perkara mengenai negara dan tugas beliau sebagai pemilik sebuah restoran di Uppsala. Dragan telah datang ke Sweden pada lewat tahun enam puluhan dengan ibu bapa mereka kerana mereka akan bekerja di Volvo di Gothenburg. Dia sendiri mempunyai - katanya - mempunyai beberapa masalah dengan undang-undang tetapi lebih lima belas tahun yang lalu, beliau telah menjalankan pub di kedua-dua Gothenburg dan Stockholm - tetapi kini ia adalah Uppsala berkuat kuasa. Dia memberitahu saya dia berkahwin dan mempunyai tiga orang anak dan mereka tinggal di sebuah villa yang besar di luar Uppsala. Rupa-rupanya ia adalah juga apartmennya mereka mendapati diri mereka di mana ia digunakan sebagai sebuah apartmen semalaman semasa beliau berada di bandar ini. Dalam penghakiman kira-kira 60 minit mereka duduk dan berbual-bual kemudian datang lebih dari parti dan menyertai - Emelie berasa lebih dan banyak lagi sebagai sebahagian daripada kumpulan itu kerana kebanyakan sekarang disebut dengan nama. Di samping itu, beliau dijumpai untuk sebab-sebab tertentu pertengahan umur Yugoslavia, yang lebih menarik - dan dia mempunyai kesukaran dalam memahami diri. Tetapi ia mungkin cara yang luar biasa dan sangat terbuka. Mungkin juga ubat yang dipam melalui tubuhnya, tetapi kesan tjacket mula pudar. Dia masih denyut yang tinggi dan cukup sukar untuk duduk diam. Dragan nampaknya difahami ini.

"Jadi, anda seolah-olah tidak menjadi gadis yang mengatakan tidak seperti ..." beliau tersenyum dan mengenyit mata kanannya.

"Ehhh ... apa maksud kamu?" Stammered Emelie kembali kerana dia berasa kenaikan pemerah pipi. Jika daya tarikan dan daya tarikan beliau telah begitu jelas?

"Ya saya melihat bahawa murid anda adalah agak besar, anda tidak boleh duduk diam dan jantung anda seolah-olah keluar atas yang comel ..." dia ketawa apabila dia menyedari bahawa dia telah mengambil pada cara 'salah'.

"Oh ... anda bermakna ..." dia merasakan pipinya dipanaskan "... tidak saya tidak suka tetapi ... rakan menjemput saya ..." dia memandang ke bawah dan menyedari bahawa dada sebenarnya heaved keras dan mereka coli-kurang payudara di bawah tubtoppen biru muda ditekan terhadap fabrik.

"Bagaimana anda berfikir seperti itu?"

"Baiklah ... atau lebih daripada okay sebenarnya ... jenis seperti segala-galanya yang terbaik di dunia dan tiada apa yang boleh merasa buruk suka ..." Her sana dengan masih ditetapkan pada teteknya. Mereka puting keras menonjol jelas bertentangan dengan fabrik nipis yang hampir tidak menyembunyikan mereka di semua - belahan beliau adalah lebih daripada yang diambil selepas waktu petang dan jurang antara payudara menunjukkan kesan peluh yang jelas kecil.

"Saya tahu ..." katanya, dan Emilie membuka matanya kepadanya - dia tersenyum "... adakah anda fikir anda mahu mencuba sesuatu yang berlainan pada satu masa nanti?"

"Mmm ... mungkin ... yeah, dengan cara itu, saya akan mungkin ..."

"Mungkin pada masa sekarang malam?" Mata gelap beliau kelihatan dipukau beliau.

"... Jangan tahu ... mungkin ... maka apa?" Dia merasa sedikit tidak selamat.

"Saya mempunyai Coca, dan E jika anda tahu apa yang?" Dia tersenyum dan mengambil tangannya ke dalam fikan jaket. Dia mengambil dua beg plastik kecil satu dengan serbuk putih sebagai Anders telah dicampur dengan jus oren. Beg kedua mengandungi berpuluh-puluh pil putih dan merah jambu kecil.

"... Saya tidak tahu mungkin ..." stammered Emilie ketika dia merenung beg.

"Ya, ia terpulang kepada anda tentu ... beritahu saya jadi saya membida. Fikir sendiri mengambil beberapa ais sekarang jika anda mahu untuk menguji. "

Emelie berfikir tentang pasti mempunyai kesan apa Anders telah memberikan teliti positif setakat ini. Minuman keras yang menakutkan dan sukar memberi tumpuan terpesona dan semua kelihatan jelas dan menaikkan semangat untuknya. Ia tidak akan menjadi menarik untuk menguji, tetapi dengan dia? Hanya apabila dia fikir cadangan itu Maria di dapur dan merosot sehingga ke meja dapur.

"Adakah ini anda? Tertanya-tanya hanya di mana anda pergi! "Dia ketawa dengan jelas" Dan anda telah dipenuhi Dragan, saya lihat! "Dia bersandar ke hadapan dan mencium pipi Yugoslav di kedua-dua pipi. "Apa yang kamu lakukan?"

"Tidak, kita duduk dan hanya bercakap ... tetapi saya memikirkan untuk pergi ke tandas -? Tidak pergi dengan anda" Dia menjawab dengan cepat. Han dinglade med dom två påsarna framför Marias söta solbrända ansikte.

”Åh du din…” skrattade hon ”…du vet hur man charmar en tjej för att följa med in på toaletten du! Klart jag följer med när du bjuder gubben…”

Dom båda skrattade tillsammans och Emelies blick drogs åter till den unga latinskans perfekta kropp. Dom runda höfterna och dom guppande brösten – dom välsvarvade benen och det korpsvarta håret – dom välmålade läpparna och dom djupt bruna ögonen. Hon var så snygg tyckte Emelie.

”Ska du med?” log Maria mot Emelie som rycktes ur sin beundran av kompisens sexiga kropp.

”…ehh…jag vet inte…kanske…vad tycker du?” stammade hon fram.

”Du gör självklart som du vill men jag lovar att du kommer må ännu bättre sen…” Maria och Dragan utbytte menande blickar. Dragan nickade mot Emelie att han höll med. Emelie kände att om Maria var med och inte tyckte att det var nåt speciellt så kunde väl hon också göra det – förresten ville hon inte verka som någon tönt från landet!

”Okej då…det verkar väl rätt fett kanske…” hävde hon ur sig trots att den typ av modern svenska som hon hört bland festdeltagarna kanske inte låg rätt i munnen på henne.

Tillsammans reste dom sig och gick ut till hallen och sedan in i badrummet. Maria låste dörren bakom sig och fällde ner toalettsitsen. Hon satte sig på badkarskanten och la det ena benet över det andra. Emelies puls gick upp då hon insåg att hon återigen – på samma kväll – skulle till och testa något som antagligen skulle få henne förskjuten om hennes föräldrar fick reda på det. Dragan öppnade badrumsskåpet och plockade fram en liten fickspegel som öppnad visade sig vara stor som ett halvt A5 papper. Han satte sig ner på knä framför toaletten, lade ner spegeln och tog fram påsen med vitt pulver. Emelie stod bakom och iakttog skådespelet. Hon kände sig pirrig i hela kroppen inte nog med att tjacket fick henne att darra utan nu var hon på väg att testa kokain också – tillsammans med en medelålders jugoslav och sin bästa vän som hon tydligen attraherades utav. Hon skakade på huvudet och slöt ögonen. Hon behövde fokusera sig för att inte låta dom överväldigande känslorna få överhanden. Hon slog upp ögonen och Dragan hade dragit upp sex stycken vita linor av det dyra pulvret på spegeln som låg på toalettstolen. Han sträckte över en ihoprullad femhundrakronorssedel till Maria som log och tittade upp på Emelie.

”Kom så ska jag visa dig…” sa hon med mjuk stämma och satte sig på knä nedanför toalettstolen.

Dragan flyttade sig till dörren bakom Emelie. Maria satte sig tillrätta och drog upp den tajta klänningen så hennes brunbrända skinkor blottades – perfekt delade av den snörtunna stringtrosan. Emelie slog sig ner intill Maria som böjde sig fram med den ihoprullade sedeln i ena näsborren.

”Så här gör du – sätt den mot ena näsborren och håll för den andra – sedan är det bara att sniffa in det långt. Dra ett djupt andetag genom näsan bara!” log hon och visade.

Hon gjorde precis som hon sagt – drog sedelröret längs en av linorna och tittade upp igen. Hon slöt ögonen och drog ett till djupt andetag. Sedan slog hon upp ögonen och sträckte över sedelröret. Emelies puls började slå allt snabbare – när hon tog emot sedeln darrade handen och hennes blick flackade. Hon svepte ner med blicken till Marias stora svällande bröst och såg att hennes stora bröstvårtor pressade sig hårt mot det glänsande ormskinnmönstrade plasttyget. Emelie tog röret och satte det mot näsan – böjde sig fram och höll för den andra näsborren. Böjde sig fram och närmade sig kolalinan och snortade snabbt i sig den. Reaktionen på den starka colombianska drogen var direkt – inte själva stimulantian utan den brännande känslan i näsan och slemhinnorna. Hon slängde bak huvudet och drog in luft genom näsan. Ögonen tårades på henne och hon började tvivla på att det här var rätt. Maria tog röret ur hennes hand och drog i sig två linor på en gång. Emelie andades djupt då Maria sträckte över röret igen.

”Det är dina två som är kvar…” viskade Maria med ögonen stängda.

”Men Du då Dragan…” undrade Emelie och vände på huvudet.

”Nä tack…jag tar inte av det där…varsågod…jag bjuder…” sa han leende men blicken var fäst på Marias svällande bara rumpa.

Emelie såg då hon lät blicken sjunka att Dragan hade stånd innanför kostymbyxorna. Han verkade smeka det genom fickan. Hon tittade på Maria som blundande böjde huvudet bakåt och drog händerna genom sitt lockiga svarta hår. Gud vad hon tyckte Maria var vacker. Sedan lutade hon sig ner och drog i sig först den ena linan och sedan den andra. Det brände återigen i näsan och nu smakade det även starkt i halsen men hon kände sig också redan uppfylld av värme och självsäkerhet. Hon slöt ögonen och slappnade av – kroppen var avslappnad och hon kände hur ett starkt pirrande fyllde henne – bakom dom stängda ögonlocken och framför ögonen flimrade regnbågens alla färger. Hon satt säkert så i fem minuter innan hon slog upp ögonen igen – hon tittade åt sidan för att möta Marias blick men där var ingen. Hon vände på huvudet och fick syn på Dragan och Maria. Dragan lutade sig mot den låsta toalettdörren och nedanför satt Maria på knä – hennes huvud guppade fram och tillbaka och Dragan höll en hand på hennes korpsvarta huvud. Hon sög av honom!

Emelies hjärta tog ett jätteskutt och pirrandet i kroppen tyckte sig koncentrera sig till underlivet. Hon reste sig upp för att se bättre. Byxorna på Dragan låg nere vid fotknölarna och Maria var fullt upptagen med att polera hans kuk – Emelie hade ju aldrig sett någon på riktigt förut så hennes blick studerade den noggrant då den gång på gång försvann in mellan Marias fylliga läppar. Den var rätt lång och grov – dock hade hon ju inget att jämföra med – den var i alla fall större än vad hon trott att en kuk skulle vara. Den var rätt så mörk och hade mycket förhud som Maria runkade över ett svullet glänsande mörklila ollon. Maria slickade vant längs det ådriga kukskaftet och sög in en av pungkulorna i munnen medan hon runkade hans kuk. Det var då Emelie upptäckte att Dragan inte hade något hår runt kuken eller på pungkulorna – hon flämtade till – för att sedan åter flämta till då hon såg att Maria med den fria handen smekte sig själv mellan benen. Pulsen rusade i höjden och Emelie drog omedvetet högerhand över sina bröst – det kittlade till i bröstvårtorna på henne och hon stönade högt. Dragan slog upp blicken och log samtidigt som han grimaserade av behandlingen Maria gav honom.

”Se där är du ju min blonda lilla vän…” han log och försökte vinka till sig henne ”…kom till Dragan nu…”

”…jag v…jag vet inte…” stammade Emelie samtidigt som hon såg hur Maria krängde ner sin tajta ormskinnsklänning och blottade sina fylliga brunbrända bröst – hennes bröstvårtor pekade hårt ut.

”Kom hit sa jag…” väste Dragan hårt och spände blicken i henne ”…nu har jag bjudit dig så nu får du bjuda mig!”

Emilie itu tidak berani lakukan apa-apa tetapi naik kepadanya. Dia menggeletar seluruh dan nafasnya adalah sengit. Mary melihat ke atas dan tersenyum tetapi kembali tidak lama untuk menghisap zakar melekit. Dia berdiri sebelah Dragan sebagai dia meletakkan tangannya di atas teteknya dan mengusapi mereka di luar tubtoppen biru pucat - puting sakit apabila disentuh dan dia memberi GASP daya sesemut pemburuan arnab melalui badan. Beliau menduduki dan ditarik perlahan-lahan turun tubtopp beliau dan payudara yang bengkak itu melompat keluar dengan huyung yang lembut. Dia menjenguk ke bawah dan melihat bahawa puting merah jambu itu terlalu besar hard rock dan menunjuk pantas ke atas. Dragan keluh dan diperah salah satu di antara ibu jari dan telunjuk. Emelie telah menggigit bibir supaya tidak mengerang kuat. Dia dihimpit teteknya dengan tangan besar berbulu - diperah mereka - menarik mereka puting keras dan tidak lama lagi telah meraung Emelie mengejar dengan squelching Maria sekitar zakar Dragans. Dia merasa tangannya memerah firma pusingan belakang yang telah menghantar berkelip kecil melalui vagina dan tulang kemaluan. Dragan mengambil pegangan kejutan Mary rambut dan menarik beliau zakar itu - dia berjuang sebagai cahaya sebagai bayi menerima botol yang diambil itu - tetapi cepat berputus asa.

"Anda blonde - duduk di atas toastolen ... menanggalkan pakaian anda ..." katanya hissed dan mengetatkan lagi mata Emelie.

"Tetapi ..." bisik Emelie lemah.

"Tidak, tetapi ... berbuat seperti yang saya katakan!" Bergemuruh Dragan untuk menjawab.

Emilie kelihatan pada Mary yang tersenyum dan mengangguk kepadanya untuk berbuat demikian Dragan berkata. Nadi emelie sprinted tetapi dia taat apabila dia melihat bahawa Mary memberi persetujuan. Biru muda tubtoppen telah pergi keliling pinggang dan dadanya mengetatkan kini achy bebas di dalam bilik mandi hangat. Dia duduk di atas tudung tandas dan menunggu apa yang akan berlaku seterusnya. Dia tarik atas ke bawah dan melangkah keluar dari bahagian atas ketat dan kemudian mula menarik seluar regangan putih - ialah fabrik berkilat yang ketat bergerak dengan mudah oleh mereka ke atas badan yang menawan pinggul dan punggung bengkak dan selepas memulakan kasut Nike baru itu, beliau duduk kini hampir sepenuhnya telanjang bulat di hadapan rakan dan yang lebih tua Yugoslav. Hanya seluar dalam thong telus dia memakai dan dia cuba untuk menyembunyikan tulang kemaluan dan tetikus yang sudah melimpah dengan tangan kanan saya. Beliau merasakan ia adalah panas di muka, mungkin, pipinya merah dengan malu dia berasa kali pertama yang hampir bogel di hadapan seorang lelaki. Dragan masih rambut hitam Mary kukuh di tempat di mana dia sudah hampir-hampir telanjang di atas lantai. Emilie melihat bahawa Maria telah ditarik seluar dalam thong hitam ke tepi dan pussy dicukur beliau secara terbuka. Mereka labia bengkak adalah sedikit renggang dan ditutup dengan kåtsaft lut. Ia pergi seperti kilat oleh badan Emelie apabila dia biarkan tangan kanannya tanpa disedari ditekan terhadap Veneris Mons beliau. Dia adalah hornier berbanding sebelum ini - sebahagiannya oleh pengambilan dadah, tetapi di atas semua zakar yang tegang dan rakannya yang mendedahkan dirinya tidak dihuni di depannya. Perlahan-lahan dia mula memerah tangannya terhadap kelentit basah dan kåtstinna kerana beliau merasakan tapak tangan anda - kebiasaan telah mendapat dan ditekan sekarang terhadap fabrik iman dan menjerit selepas kenalan. Dragan diadakan ketat di rambut Mary dan kembali dan berdiri di sebelah kepada Emelie. Mary telah merosot belakang dan duduk antara Emelies kaki hanya inci dari kemaluan kerinduan beliau. Fikiran saya berlumba dalam Emelies tengkorak bangun - apa yang berlaku? Dia menjenguk ke bawah dan melihat Maria mengusap-usap antara kakinya. Dragan menarik kepala Mary zakar beliau sekali lagi dan dia ditutup bibir sanggup sekitar zakar gelap lagi. Dia menggegarkan ke depan dan ke belakang sebagai zakar keluar masuk antara bibir penuh - payudara besar beliau fondled paha kanan dan lutut Emelie, dan dia tidak dapat membantu menekan tangannya terhadap seluar basah.

"... Ahhh ... anda menghisap saya Maria ... Saya selalu berfikir ..." mengeluh Dragan "... Anda Emelie ... menunjukkan kini menunda tetikus sedikit anda ..."

Emelie ryckte till då han yttrade orden. Hon låtsades inte höra men då han spände ögonen i henne igen lydde hon utan att blinka. Sakta drog hon av sig dom genomskinliga trosorna för att sedan snabbt lägga handen över det dunkande blonda könet. Hon kände tydligt hur dom svullna blygdläpparna var fuktiga och den hårda klittan låg nu bar mot handflatan. Tankarna snurrade vilt och pulsen rusade som ett X2000 – vad höll hon egentligen på med? Hon pressade handen mot den erigerade klittan och återigen gick det en stöt genom henne. Maria slafsade ljudligt då det blålila ollonet gång på gång försvann in i hennes mun. Under kuken hade det samlats försats och saliv och det hängde ett par trådar mellan den och Marias haka.

”…visa nu då…kom igen bruden…visa din lilla fitta nån gång…” grymtade Dragan med handen hårt invirad i Marias svarta hårman.

Sakta förde Emelie handen åt sidan och blottade för första gången sitt kön för en man. Det blonda tunna håret låg tätt mot venusberget och på blygdläpparna hade håret börjat klibba av hennes safter. Mellan dom perfekt delade yttre blygdläpparna stack dom krusiga inre ut och hennes stora rosa klitoris pekade längtande ut nästan en centimeter. Dragan log och nickade åt henne att röra vid sig själv – hon var inte sen att lyda honom. Hon tittade ner och såg hur hennes fitta öppnade sig då hon särade på benen – kladdiga och såphala delade sig hennes blygdläppar. Maria fortsatte suga Dragan men flyttade sig så att både hon och han fick en duktigt perfekt insyn mellan Emelies ben. Hon lät högerhanden smeka sig över det välvda venusberget – fingrarna smög sig igenom det blonda tunna håret och ner över dom delade hala läpparna. Hon rös till, bröstvårtorna reste sig än mer och dom rosa vårtgårdarna drog ihop sig än mer för att skjuta spenarna än längre ut. Hon hade alltid tyck att hennes bröstvårtor hade varit ytterst pinsamma men i det här läget så brydde hon sig inte. Pekfingret och långfingret smekte längs varsinn yttre blygdläpp – det dunkade i dom och kontakten med dom krusiga inre läpparna gjorde fingrarna kladdiga. Hon lät pekfingret cirkulera runt fitthålet och drog sedan fingret upp mellan de inre läpparna för att börja bearbeta den lilla klittkuken. Hon riste till och ju mer hon smekte sig desto kraftigare blev andhämtningen. Hon kände att hon antagligen inte var långt ifrån en orgasm, hon svettades ymnigt och droppar rann mellan hennes honungsmelonsstora bröst. Maria sög nu inte längre Dragan utan runkade intensivt hans bultande stånd mindre än en halvmeter ifrån där Emelie satt. Dragan grimaserade intensivt och böjde Marias vackra huvud bakåt bryskt. Emelie kunde inte låta bli utan la handflatan över sitt blonda sköta och fångade upp klittan mellan pek- och långfingret. Intensivt började hon 'runka' klittan mellan fingrarna – hon klämde om vartannat som hon juckade upp och ner och hon kände hur fittsafterna rann ur henne och klibbade tillsammans med svett hennes runda bak mot toasitsen. Med vänsterhanden kramade hon sitt högra bröst och drog hårt i den utstående bröstvårtan. Kroppen genomborrades av ett pirrande som gjorde att hon började krampa, med en våldsam stöt slängde hon huvudet bakåt och med vidöppen mun utstöttes ett ljudlöst skrik då orgasmen nästan knockade henne. Hon kände hur fittan drog ihop sig och hur det faktiskt sprutade ur henne. Dragan och Maria hade helt stannat upp och iakttog monsterorgasmen – Emelies ben var brett särade och fittan var vidöppen. Maria som satt mellan hennes ben fick en lätt dusch då den blonda frikyrkotösen fick sin första sprutorgasm – om än en mycket liten sådan – och det rann klar vätska nerför hennes vänstra stora bröst.

”Oh fy fan vilken liten hora hon är va?” stammade Dragan fram. ”Kom igen nu runka min kuk Maria!”

Maria fann sig och Emelie vaknade sakta till sans – hennes runda bröst höjde och sänkte sig i takt med hennes häftiga andetag och hon lät nu klittan slippa ur skruvstädsgreppet. Hon slog upp ögon precis i tid för att se hur Maria stressrunkade Dragans kuk och hur han själv grep tag iden och riktade den mot Emelies håll. Hon han blinka en gång innan kukhuvudet öppnade sig och en lång tjock vit stråle sköt förbi henne och träffade väggen intill henne. Nästa stråle – ackompanjerat med ett gurglande läte på kroatiska – la sig tvärs över hennes bröstkorg och de efterföljande hamnade över hennes ömmande bröst. Det kändes hett och hon kunde inte låta bli att dra med fingret genom dom vita strängarna av sperma som placerats på hennes unga bröst. Dragan pustade ut mot dörren och drog upp sina byxor och krånglade in sin slaknande penis innanför kalsongerna. Maria log mot henne då hon reste sig upp från golvet – rättade till dom svarta trosorna över den renrakade musen och fixade till klänningen.

”Du kanske vill fixa till dig lite innan du går ut va?” log hon.

”Mmm…” svarade Emelie tyst och sträckte sig efter dom genomskinliga stringtrosorna på golvet. Dragan låste upp dörren och gled ut tillsammans med Maria – Emelie låste om sig och torkade bort sperman med en handduk. Snart var det väl dags att åka hem tänkte hon då hon klädde på sig för att sedan återgå till festen utanför…

Forts. följer

Editor komen:
Även den här delen har publicerats tidigare, och i nästa del som publicerats tidigare kommer så äntligen förändringarna i historien. Det blir mer…

1 svar to “Emelies vilda liv, del 2.”

  1. pengiklan:

    kuken stog som ett spett när jag läste om det lilla ludret, hoppas att det blir hårdare i nästa

Kommentera Emelies vilda liv, del 2.